Penelitian Menemukan Perempuan Autistik Mengalami Penipisan Kortikal Lebih Cepat Selama Masa Kanak-Kanak

0
305

Para peneliti di UC Davis telah menemukan perbedaan penting dalam perkembangan otak antara anak laki-laki dan perempuan autistik yang berusia 2 hingga 13 tahun. Temuan ini, yang dipublikasikan dalam jurnal Molecular Psychiatry, mengungkapkan bahwa terdapat perbedaan ketebalan korteks otak yang spesifik berdasarkan jenis kelamin.

Hasil penelitian ini sangat penting karena hanya sedikit studi yang meneliti perkembangan kortikal pada perempuan autistik. Perempuan cenderung lebih jarang didiagnosis dengan autisme dibandingkan laki-laki. Faktanya, untuk setiap empat laki-laki yang didiagnosis dengan autisme, hanya ada satu perempuan yang mendapat diagnosis serupa.

“Bias gender ini sebagian disebabkan oleh kurangnya diagnosis autisme pada perempuan,” kata Christine Wu Nordahl, profesor di Departemen Psikiatri dan Ilmu Perilaku serta UC Davis MIND Institute, yang juga merupakan penulis senior studi ini. “Namun, studi ini menunjukkan bahwa perbedaan dalam diagnosis bukanlah keseluruhan cerita — ada juga perbedaan biologis yang nyata.”

Perubahan Korteks Otak Selama Masa Kanak-Kanak

Korteks otak adalah lapisan luar otak yang terdiri dari jutaan neuron. Neuron-neuron ini bekerja bersama untuk memungkinkan kita berpikir, belajar, memecahkan masalah, mengingat, dan merasakan emosi. Hingga sekitar usia 2 tahun, korteks otak akan menebal dengan cepat karena pembentukan neuron baru. Setelah mencapai puncaknya, lapisan korteks mulai menipis. Studi sebelumnya menemukan bahwa proses penipisan ini berbeda pada anak-anak autistik dibandingkan anak-anak non-autistik, namun belum ada penelitian yang meneliti apakah perbedaan ini sama pada anak laki-laki dan perempuan autistik.

“Penting untuk memahami bagaimana perbedaan jenis kelamin dalam perkembangan otak dapat mempengaruhi perkembangan autistik dan menghasilkan hasil perkembangan yang berbeda pada anak laki-laki dan perempuan,” jelas Derek Andrews, penulis utama studi ini dan asisten ilmuwan proyek di Departemen Psikiatri dan Ilmu Perilaku serta MIND Institute.

Temuan Penelitian

Tim peneliti menganalisis pemindaian otak dari 290 anak autistik — 202 laki-laki dan 88 perempuan — serta 139 anak non-autistik yang berkembang secara normal — 79 laki-laki dan 60 perempuan. Mereka menggunakan jenis kelamin yang ditetapkan saat lahir untuk mengkategorikan anak-anak ini.

Para peserta adalah bagian dari Proyek Fenotipe Autisme (APP) MIND Institute, salah satu studi longitudinal terbesar tentang autisme di dunia. Proyek ini mencakup studi Pencitraan Perkembangan Saraf Perempuan dengan Autisme (GAIN), yang bertujuan untuk meningkatkan jumlah perempuan yang terwakili dalam penelitian. Para peneliti melakukan pemindaian MRI pada empat periode waktu antara usia 2 hingga 13 tahun.

Mereka menemukan bahwa pada usia 3 tahun, perempuan autistik memiliki korteks yang lebih tebal dibandingkan perempuan non-autistik pada usia yang sama. Perbedaan pada laki-laki autistik dibandingkan dengan laki-laki non-autistik pada usia yang sama jauh lebih sedikit.

Selain itu, perempuan autistik mengalami penipisan kortikal yang lebih cepat dibandingkan laki-laki autistik hingga pertengahan masa kanak-kanak. Perbedaan kortikal ini terlihat di berbagai jaringan saraf otak.

“Kami menemukan perbedaan di otak yang terkait dengan autisme di hampir semua jaringan di otak,” kata Andrews.

Pada awalnya, mereka terkejut karena perbedaan terbesar terlihat pada usia yang lebih muda. Karena perempuan autistik mengalami penipisan kortikal yang lebih cepat, pada pertengahan masa kanak-kanak, perbedaan antara laki-laki dan perempuan autistik menjadi kurang menonjol.

“Kami biasanya berpikir bahwa perbedaan jenis kelamin lebih besar setelah masa pubertas. Namun, perkembangan otak sekitar usia 2-4 tahun sangat dinamis, sehingga perubahan kecil dalam waktu perkembangan antara jenis kelamin dapat menghasilkan perbedaan besar yang kemudian menyatu di kemudian hari,” jelas Andrews.

Pentingnya Studi Jangka Panjang yang Melibatkan Kedua Jenis Kelamin

Temuan ini menunjukkan bahwa studi jangka panjang yang melibatkan kedua jenis kelamin sangat penting, kata Nordahl.

“Jika kita hanya melihat anak laki-laki pada usia 3 tahun, kita mungkin menyimpulkan bahwa tidak ada perbedaan. Jika kita melihat anak laki-laki dan perempuan, tetapi hanya menyelidiki perbedaan pada usia 11 tahun, kita mungkin menyimpulkan bahwa ada sangat sedikit perbedaan gender di korteks. Kita perlu mengikuti perkembangan anak laki-laki dan perempuan untuk melihat gambaran penuh,” jelasnya.

Inilah mengapa Nordahl, yang sekarang mengarahkan APP, meluncurkan studi GAIN pada tahun 2014. “APP memiliki sampel yang sangat besar dari sekitar 150 anak laki-laki autistik, tetapi hanya sekitar 30 anak perempuan autistik. Ini terlalu sedikit untuk benar-benar memeriksa bagaimana mereka mungkin mirip atau berbeda dengan anak laki-laki, jadi kami bekerja untuk meningkatkan representasi perempuan autistik dalam penelitian kami,” katanya.

GAIN adalah unik, dan Andrews berharap peneliti lain akan mengikuti jejaknya dalam menyertakan lebih banyak perempuan autistik dalam penelitian autisme. “Perempuan autistik mewakili sekitar 20% dari populasi autistik. Setiap upaya yang berhasil untuk memahami autisme harus menyertakan perempuan autistik.” (Awaludin)

(Referensi berita: https://scitechdaily.com/scientists-uncover-key-brain-development-differences-in-autistic-boys-and-girls/)

 

A. Awaludin
Author: A. Awaludin

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini